Home ::: Naskah Kuno ::: Manuskrip Kuno Peninggalan Minangkabau Terancam Punah

Manuskrip Kuno Peninggalan Minangkabau Terancam Punah

Ingin publikasi GRATIS kegiatan perpustakaan, TBM, sudut baca, dan aktivis kegiatan literasi lainya, Artikel, Makalah, dll segera hubungi kami DISINI!

Khusus pegiat literasi dan pustakawan yang ingin punya akun khusus disini, segera hubungi WhatsApp kami: 08586 8080 173

-----------------------------------------------------------

Manuskrip Kuno Peninggalan Minangkabau Terancam Punah.

Dunia Perpustakaan | Manuskrip (naskah) kuno peninggalan Minangkabau terancam punah jika tidak ada pengelolaan yang terstruktur dalam penyelamatannya, kata peneliti naskah kuno dari Universitas Malaya, Malaysia Prof. Abdul Razak Abdul Karim.

“Minangkabau memiliki naskah kuno paling banyak dibandingkan daerah lain. Apalagi dibandingkan dengan Malaysia. Karena naskah kuno di Sumbar pada masanya memang dapat diakses oleh masyarakat,” katanya dalam seminar Pengembangan dan Pengelolaan Khasanah Minangkabau di era Digital di di Aula Badan Perpustakaan dan Kearsipan Daerah, Rabu.

Karena dapat diakses masyarakat secara luas, maka naskah tersebut menurutnya tersebar di tengah masyarakat hingga saat ini, terutama di surau (tempat ibadah).

“Sekarang, naskah kuno itu seringkali ditemukan di atap surau atau bangunan yang dimiliki masyarakat lainnya. Lokasi penyimpanan ini tidak cukup baik,” kata dia.

Ia menegaskan, naskah kuno itu harus diselamatkan sejak sekarang, karena kalau tidak, lima tahun lagi naskah itu akan hancur secara fisik.

Dikutip dari antaranews.com, [01/06/16]. “Kondisi cuaca di Sumbar panas dan lembab. Ini tidak baik untuk naskah kuno tersebut,” ujarnya.

Dikatakannya, ada banyak ilmu dalam naskah kuno yang perlu dipelajari. Karena dari zaman dulunya juga telah dipelajari banyak hal. Mulai dari ilmu keagamaan, pemerintahan sampai ilmiah.

“Dalam penelitian kami di Minangkabau, ada manuskrip yang menjabarkan secara rinci penyakit wanita dan pria. Semuanya dijelaskan, sehingga dapat dapat menjadi acuan untuk penelitian saat ini,” katanya.

Bahkan, menurutnya, banyak naskah kuno dari Minangkabau yang isinya dikuasai oleh orang eropa yang kemudian dikomersilkan. Karena naskah kuno tersebut terdapat jenis-jenis tanaman yang dapat menjadi obat kecantikan, serta untuk pria.

“Ini pentingnya naskah kuno perlu kita pelihara secara fisik,”ulasnya.

Kepala Badan Perpustakaan dan Kearsipan Daerah Sumbar, Alwis mengatakan pemerintah wajib melestarikan naskah kuno, baik kabupaten/kota maupun provinsi, karena melalui pelestarian naskah kuno, terdapat informasi bernuansa karakter budaya lokal.

“Kita akan mulai melakukan pengelolaan dan pengembangan khasanah Minangkabau menggunakan teknologi,”ujarnya.

Seminar tersebut diikuti oleh pimpinan perpustakaan dan kearsipan kabupaten/kota di Sumbar.

Tentang Penulis: Dunia Perpustakaan

DuniaPerpustakaan.com merupakan salah satu portal berita dan informasi yang dimiliki CV Dunia Perpustakaan GROUP yang berisi terkait dengan semua informasi bidang ilmu perpustakaan. Didalamnya membahas terkait dengan Software Perpustakaan, Lowongan Kerja untuk Pustakawan, Profile Perpustakaan di dalam negeri dan luar negeri, Sosok Inspirasi terkait Pustakawan dan pejuang literasi, dll

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar