Thursday , 24 July 2014
Breaking News >>>

Silahkan Gunakan MESIN PENCARIAN Dibawah ini untuk menemukan Tulisan yang Anda Cari....

Daftar jadi Kontributor Penulis
Home » Kumpulan Artikel Perpustakaan » Kemunduran Umat Islam Karena Umatnya Malas Membaca ?

Kemunduran Umat Islam Karena Umatnya Malas Membaca ?

Kemunduran Umat Islam Karena Umatnya Malas Membaca ?

Dunia Perpustakaan || “.. Seo­rang Yahudi sebagaimana diku­tip DR Raghib As-Sirjani dalam bukunya; Spritual Reading; hidup lebih bermak­na dengan mem­baca; terbitan Aqwam 2007, mengatakan bahwa “Kita orang yahudi tidak takut dengan umat Islam, karena umat Islam adalah umat yang tidak suka mem­baca”.

Banyak tokoh berpendapat kemunduran umat Islam salah satu penyebabnya karena Umat Muslim saat ini sudah malas Membaca. Budaya membaca yang bisa melahirkan kemajuan dibidang pengetahuan dan teknologi ditinggalkan banyak umat muslim dunia.

Tidak sedikit umat Islam yang lebih suka menjelek-jelekan agama lain bahkan tidak sedikit yang hanya fanatik terhadap kelompok mereka sendiri, mereka dengan tidak punya rasa malu menuduh saudara semuslim sendiri sebagai seorang Yahudi atau dengan sebutan kafir.

Hal ini tentunya sangat jauh sekali dari ajaran Islam yang mewajibkan umatnya untuk rajin membaca sebagaimana ayat pertama dalam Al-Qur’an diturunkan yang berbunyi “IQRA!”, Bacalah !

Malasnya umat Islam membaca menjadikan pola pikir dan pemikiran mereka serta pengetahuan mereka menjadi dangkal dan mudah emosi serta mudah terprovokasi. Bahkan yang paling ditakutkan jika karena kekurangtahuan sekelompok muslim mereka hanya dijadikan alat politik untuk mendukung partai tertentu. Hal ini tentunya sangat memprihatinkan.

Umat muslim sangat mudah terprovokasi dan dimanfaatkan oleh kelompok tertentu hanya untuk tujuan kekuasaan dan elit partai mereka. Sedangkan umat selain muslim mereka setiap hari membaca buku, menciptakan teknologi dan melakukan berbagai penelitian untuk menguasai ilmu pengetahuan serta ekonomi dunia.

Dari sinilah sebenarnya penyadaran dan pentingnya aktivitas membaca untuk umat muslim diperlukan.

Sejarah mencatat bagaimana kejayaan Islam dimasa lalu karena umat Islam dibangun dengan budaya baca yang sangat tinggi. Begitu besar minat baca umat muslim saat itu kemudian bisa melahirkan ilmuwan-ilmuwan besar seperti Ibnu Syna, Ibnu Rusdy, Imam Ghazali, dan masih banyak lagi yang lainya.


Masjid-masjid tidak hanya digunakan untuk mempelajari Al-Qur’an saja tapi juga mempelajari ilmu-ilmu pengetahuan umum dan teknologi. Masjid di saat itu juga menyediakan perpustakaan yang menyediakan buku-buku yang dipelajari oleh umat Islam.

Masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim ternyata juga memiliki budaya baca yang masih rendah jika dibandingkan dengan negara lain. Hal ini diperparah dengan masih minimnya fasilitas-fasilitas perpustakaan yang dikelola dengan baik sehingga masyarakat menjadi tidak tertarik untuk datang ke perpustakaan.

Dikutip dari harianhaluan.com (7/9/13), Sastarawan ternama Taufiq Ismail dalam road­show 2013 Publikasi Gerakan Indonesia Membaca dengan tema Per­pus­takaan Sahabat Terbaik Keluarga Indonesia, menge­mukakan buda­ya baca pelajar dan gene­rasi muda Indonesia masih rendah jika diban­dingkan dengan nega­ra tetang­ga di kawasan Asia apalagi negara maju seperti Eropa dan Ame­rika.

Berdasar perbandingan angka yang ada, rata-rata pelajar seko­lah menengah atas di Thailand dan Singa­pura membaca 5-7 buku perta­hun. Di Amerika dan Eropa bahkan mencapai 32 buku. Namun di Indonesia nol buku per tiga tahun. Hal itu dika­renakan kebijakan pemerin­tah lebih fokus membangun infrastruk­tur sehingga perha­tian terha­dap pelajaran ba­hasa­ dan sastra diabaikan (Haluan Kepri, 25 Agustus 2013).

Rendahnya minat baca bagi masyarakat Indonesia sebagai­mana dikemukakan Tauifq Ismail adalah kenya­taan yang tak terbantahkan. Penyebabnya bukan saja oleh kebijakan pemerintah yang lebih berorien­tasi pada pemba­ngunan fisik, melainkan karena membaca belum merupakan panggilan teologis. Yakni bagian keima­nan yang harus direalisasikan dalam kehidu­pan.

Berbagai pusat perbukuan seperti Perpustakaan nasio­nal, daerah, sekolah, pergu­ruan tinggi rata-rata sepi dengan pengun­jung. Mereka (pengun­jung) baru akan da­tang ke perpustakaan atau pusat perbukuan jika ada tugas atau kegiatan atau prog­ram yang dibuat. Selebih­nya mereka jarang atau tidak akan datang mengunjungi perpus­takaan atau pusat perbukuan.

Sementara mal, supermar­ket, pusat rekreasi dan hibu­ran ramai setiap saat. Mere­ka, para pelajar dan maha­siswa, berduyun-duyun datang ke mal, supermarket dan pusat hiburan maupun rek­reasi. Kegiatan membaca dan mengunjungi perpus­takaan guna menambah penge­tahuan dan ilmu masih diang­gap belum menjadi pang­gi­lan hidup apalagi panggilan teo­logis. Sementara hal-hal yang dapat memenuhi selera ren­dah, glamour dan instan, dianggap merupakan kebutu­han mendasar-bahkan menga­lahkan panggilan keyakinan agama yang mereka anut.

Padahal membaca adalah kebutuhan mendasar bagi manusia, terutama dalam mengaktualisasikan potensi dirinya. Dalam Islam, bahkan membaca merupakan panggi­lan teologis atau keyakinan yang harus direalisasikan sebagai bukti kehambaan kita kepada Allah SWT. Membaca bagian yang tak terpisahkan akan keyakinan kita kepada Allah SWT. Salah satu perin­tah yang sejajar dengan perin­tah salat, zakat, puasa dan jihad adalah membaca.

Bahkan membaca merupa­kan perintah yang pertama yang diterima Nabi Muham­mad SAW sebagaimana terda­pat dalam Surat Al-Alaq;1-5), yakni Iqra (Bacalah). Jadi perintah pertama, bukan salat, zakat, puasa dan jihad melain­kan membaca. Betapa men­dasar­nya teologi membaca dalam Islam itu sen­diri. Kare­na itu, selain menekan­kan betapa pentingnya membaca, Alquran juga menjelaskan bah­wa bahwa ada dua syarat yang harus dipenuhi dalam membaca.

Pertama, bacalah dengan nama Rabb-mu yang telah menciptakan. Itu artinya, aktivi­tas membaca harus dapat mendekatkan diri kepa­da Allah. Bukan sebaliknya, membuat Allah murka atau membaca sesuatu yang justru menjauh­kan diri kepada Allah. Itu artinya, kualitas yang dibaca menjadi penting dalam Islam.

Membaca bukan sekedar hobi tapi merupakan kebu­tuhan mendasar dan prioritas. Karenanya, Rasulullah mem­be­baskan para tawanan pe­rang, jika mereka mau mengajarkan umat Islam membaca dan menulis. Ini merupakan bukti betapa pentingnya membaca dalam pandangan teologi Islam.

Kedua, kegiatan membaca yang kemudian melahirkan wawasan, pemikiran, gagasan, penemuan, pengetahuan, dan ilmu yang didapati oleh kita tidak boleh menjadikan kita sombong, angkuh dan bahkan melahirkan kemu­daratan bagi orang lain akibat ilmu kita. Makanya dalam Islam, ilmu tidak bebas nilai, tapi ia harus bersandar pada keimanan (teologis) dan syariat Islam. Karena itu tidak boleh mela­hir­kan kerusakan bagi orang lain. “Bacalah dan Rabb-mulah yang Maha Pemurah, yang telah mengajarkan ma­nu­sia dengan pena. Dia-lah yang mengajar manusia apa yang tidak diketa­huinya” (Qs. Al-Alaq 1-5).

Membaca dalam perspek­tif teologi Islam tidak sebatas mem­baca teks. Quraish Shi­bab dalam bukunya Membumikan Alquran; menjelaskan makna iqra, bukan sekedar membaca, melainkan mencakup kegiatan observasi, pengamatan, peneli­tian dan pengembangan. Jadi seluruh kegiatan yang men­dalami, menggali dan pengem­bangan terhadap berbagai potensi dan kurnia Allah baik di darat, laut dan udara, adalah bagian dari aktivitas membaca.

Jadi membaca akan mela­hirkan kemajuan dan kegemi­langan. Karena ia akan me­ma­cu berbagai penemuan, penda­laman dan pengem­bangan berbagai teori bagi kemajuan budaya dan pera­daban manu­sia. Dalam seja­rah Islam kita mencatat bahwa perpustakaan Islam menjadi perhatian utama dari para khalifah. Maka tidak meng­herankan jika sejarah mencatat bahwa perpustakaan umat Islam pada waktu itu sangatlah besar dan baik di dunia. Diantaranya, perpus­takaan Bagdad, Kardova. Isybi­liah, Gharnathah, Kairo, Da­mas­kus, Tarabulus, Madi­nah dan Al-Quds.

Namun kini umat Islam mengalami berbagai kemun­duran dalam aktivitas mem­baca. Terutama membaca dalam pengertian yang berkua­litas yang menghasilkan ilmu, menghasilkan keteram­pilan khusus dan meraih penge­tahuan yang tinggi. Membaca sekedar memenuhi fungsi hobi rekreasi dan hiburan. Mem­baca bukan lagi kebutuhan men­dasar dan panggilan teologis sebagai­mana telah dipraktikkan Ra­sulul­lah de­ngan menebus tawa­nan yang mau mengajarkan umat Islam membaca.

Tidak salah jika salah seo­rang Yahudi sebagaimana diku­tip DR Raghib As-Sirjani dalam bukunya; Spritual Reading; hidup lebih bermak­na dengan mem­baca; terbitan Aqwam 2007, mengatakan bahwa “Kita orang yahudi tidak takut dengan umat Islam, karena umat Islam adalah umat yang tidak mem­baca”.

Implikasinya, umat Islam tidak lagi menjadi kiblat pengem­bangan ilmu dan tek­no­logi. Berbagai kemajuan dan pene­muan umat Islam seperti ilmu kedok­teran oleh Ibnu Sina, sosiologi –Ibnu Kaldun, filsafat Al-Farabi, al-Kindi, dllnya justru menjadi milik dunia Barat. Umat Islam justru menjadi konsumen atau pema­mah intelek­tual memin­jam istilah DR Syafii Maarif.

Seiring dengan kebang­kitan umat Islam abad 21 dan reali­tas yang ada sekarang ini, maka tidak ada pilihan dima­na umat Islam harus kembali menja­dikan kegiatan memba­ca seba­gai panggilan teologis yang sejajar dengan kegiatan ritual lainnya. Membaca, meneliti, mengobservasi dan mendalami berbagai teori, paradigma dan disiplin keil­muan jauh lebih penting dari sejumlah kegiatan ritual yang berorientasi pribadi.

Bahkan kemunduran umat Islam dibidang keilmuan, kare­na segala sesuatu hanya dinisbah kepada ritual. Con­toh­nya ilmi falaq menjadi mandeg atau tidak berkem­bang lagi, karena dianggap sudah selesai, ketika umat Islam sudah bisa menentukan arah Kiblat dalam salat. Ilmu jiwa menjadi man­dek, karena ia sudah dapat mengantarkan orang untuk tahu akan potensi keagamaan dan penyakit keji­waan.

Pengembangan ilmu da­lam konteks epistimologis amat sedikit dilakukan. Ka­ren­a itu pula, kenapa kajian atau studi-studi keislaman yang dilakukan di berbagai pergu­ruan tinggi Islam, lebih domi­nan meng­gunakan pende­katan dogmatis, ketimbang meng­gunakan pen­dekatan ilmiah. Sebab tujuan utama­nya adalah untuk menun­jang agar maha­siswa dapat beriba­dah dengan baik dan loyal-walaupun pasif kepada doktrin Islam.

Mestinya, kajian atau studi keislaman lebih diarah­kan perwujudan seorang aga­ma­wan dan sekaligus seorang ilmuwan. Dengan demikian studi Islam tidak saja melulu memakai pendekatan dog­matis atau teolo­gis, melainkan juga diim­bangi dengan pende­katan ilmi­ah atau pendekatan histo­ris.

Ke depan, selain mengem­balikan membaca sebagai pang­gi­lan teologis, hal lain yang mendesak dilakukan adalah bagaimana memba­ngun suasa­na dan budaya baca terutama di kalangan keluarga. Setiap keluarga hendaknya memiliki perpus­takaan di rumahnya dan aktivitas membaca menja­di bagian dari kebutuhan hidup yang sama dengan kebutuhan akan makan dan minum.

Jika hal ini sudah terbang­un, maka tugas pemerintah adalah menyediakan buku-buku murah tapi berkualitas. Mem­berikan apresiasi dan bantuan bagi para aktivis perbukuan, penulis dan komu­nitas baca di berbagai tem­pat.Jika hal ini dilakukan secara terus menerus dan terintegrasi anta­ra berbagai departemen dan lembaga, maka bukan mustahil budaya baca masyarakat kita akan sejajar dengan bangsa dan negara lain. Tanpa itu dila­kukan, maka kita akan terus meratap dan me­nyak­sikan betapa rendahnya bu­daya baca masyarakat kita.

Berikut ini juga penulis sisipkan sebuah tulisan dari Indra Yadi melalui blognya yang selayknya bisa menjadi renungan dan koreksi diri kita yang selama ini lebih sering menyalahkan pihak lain termasuk orang-orang Yahudi akan tetapi kita lupa untuk melakukan KOREKSI DIRI.

Moshe Dayan seorang politisi dan pimpinan militer Israel berkata “Ada 3 kelemahan muslim saat ini,

  1. Mereka malas,
  2. Mereka tidak mempelajari sejarahnya sendiri,
  3. Mereka itu kaum yang spontan dan tak terencana.

Di lain waktu, Moshe Dayan berujar, “Apakah kalian pikir orang Arab akan pernah bisa mengalahkan kalian?” Dia menjawab, “Tidak sampai mereka terlebih dulu belajar bagaimana membuat garis lurus ketika naik bus.” (maksudnya berbaris rapi dan naik bus satu per satu, tidak bergerombolan dan berebutan seperti yang umumnya kita lakukan).

Setelah mengungkap rencana Zionis untuk menduduki Palestina–dipublikasikan pertamakali lima puluh tahun sebelum Pendudukan-mantan Menteri Pertahanan Israel Moshe Dayan ditanya dalam sebuah wawancara: “Apakah Anda tidak takut orang-orang Arab akan membaca rencana Anda dan mempersiapkan diri mereka?” Tanggapannya,”Yakinlah, orang-orang Arab adalah bangsa yang tidak membaca, dan jika mereka membaca mereka tidak mengerti, dan jika mereka memahami mereka tidak bertindak.”

DR Raghib As-Sirjani dalam sebuah buku mengutip kalimat seorang Yahudi, “Kita orang Yahudi tidak takut dengan umat Islam, karena umat Islam adalah umat yang tidak gemar membaca”.

Marah dikatakan seperti itu ? untuk apa, memang terbukti bahwa muslim tak suka membaca.

Bagaimana dengan negeri kita Indonesia ? ya, lebih kurang sama. negeri yang mayoritasnya beragama islam dan jumlahnya terbesar di dunia, dengan kata lain kaum yang tidak gemar membaca sebagian besar ada disini. Bermukim ditengah – tengah kita, atau mungkin penulis sendiri.

Terbukti, bahwa masyarakat indonesia atau kalau boleh disebut muslim indonesia adalam kaum yang tak suka membaca!

Inilah beberapa faktanya.

Pertama, Survei prestasi membaca anak indonesia dalam Progress of International Reading Literacy Study 2011 menempati peringkar 42 dari 45 negara.

Kedua, beradarkan rilis dari beritamaluku.com

  1. Indeks kegemaran membaca orang pribumi hanya 0.001. Artinya, dari seribu penduduk Indonesia hanya satu orang yang gemar membaca. Bandingkan dengan Singapura, ada 45 orang gemar membaca dari jumlah survei 100 orang.
  2. Waktu membaca per hari di USA dan Jepang, rata – rata jumlahnya 8 jam. Sedangkan Indonesia, hanya 2 jam dalam sehari. Masyarakat kita habis waktunya oleh bergosip, main game bertema kekerasan dan menonton di saluran tak mendidik.
  3. Di Negara maju, siswa sekolah menengah wajib khatam membaca sejumlah buku. terutama karya sastra, sebelum menyelesaikan studinya. Misalnya, Perancis dan Belanda 22-23 buku per tahun, Jepang 15 buku per tahun, Malaysia 6 buku per tahun, Thailand 6 buku per tahun, Hindia Belanda(Indonesia) 25 buku per tahun.

Lantas, dengan kondisi seburuk itu Indeks Pembangunan Manusia negeri ini berada di posisi 117 dari 175 negara. Kabarnya, Indonesia akan menjadi kiblat muslim di seluruh dunia! Berkah ataukah Musibah ?

JANGAN MENYALAHKAN YAHUDI

Kita bodoh karena kita tak suka membaca, setidaknya itu yang mesti diakui. Tiada guna mengatakan “Yahudi Musuh Islam, mereka jahat, mereka menghancurkan islam!” Ngomong aja mah gampang, So What? lalu apa upaya muslim agar tak mudah dibodohi dan dizalimi!!?

Syekh Umar Tilmisani berkata “Jangan sampai kalian hanya bisa melaknat orang zalim, tetapi pikirkanlah bagaimana menghentikan kezalimannya itu?!”

Tidak salah, kalau mereka bisa menghancurkan umat islam. Sebab mereka dikenal suka meahap buku, oleh karena itu jadi mengetahui sejarah islam dan peradabannya dan itu modal besar untuk memperdaya bangsa islam. Umat islam Indonesia terlalu banyak wacana. Sudah bodoh, omdo pula. Kita cuma bisa nyalahin orang dan nyalahin keadaan, lupa akan koreksi diri.

REAKSINYA HANYA BUNUH DAN BAKAR

Saat kita banyak baca, kita akan bisa menulis dengan baik. Dengan menulis, kita bisa melawan segala fitnah dan pembodohan dari umat dan sekte lain. Melawan dengan cara ilmiah, bukan reaktif atau ancaman.

Ketika kawan saya melakukkan penelitian untuk tesisnya tentang penerbitan buku, Da Vinci Code di Indonesia. Awalnya khawatir akan menyinggung rasa keragaman katholik, ternyata

penerbit memandang umat ini jauh lebih demokratis, terbuka, dan tak bertindak kekerasan dibanding kalangan Islam. Biasanya, bila ada kritik, mereka menanggapinya secara kritis pula. Ini terbukti dengan terbitnya banyak buku dan digelarnya forum-forum diskusi untuk mengkritisi atau mengiringi karya Dan Brown tersebut. Demikian hasil diskusi informal penerbit tersebut dengan anggota Indonesian Conference, Religion, and Peace (ICRP) dari kalangan Kristen/Katolik.

“Menurut mereka, umat Kristen itu tidak seperti Islam. Mereka tidak frontal. Biasanya mereka akan menjawab (buku) dengan buku.”

Oh, Tuhan. Betapa sudah tak anggun umat ini di mata umat lain. Beringasan, tidak punya tradisi menulis dan membaca. Penulis iri dengan umat yang membalas buku dengan buku, bukan dengan ancaman dan pembakaran. Mereka dengan tenang menanggapi semua itu dan mereka tahu tulisan akan lebih abadi dan akan membuka pemahaman dibanding sikap beringas yang kampungan.

HIJRAH DENGAN MEMBACA

Marilah kita buat perubahan islam dengan jadi umat yang lebih berwawasan dan berperadaban dalamuslim sikap dan pemikiran. HIJRAH DENGAN MEMBACA, setidaknya itulah hal mudah yang saat ini bisa dilakukkan. Hal remeh temeh namun, berdampak berarti bagi suatu bangsa. MEMBACA, memangnya mau apa ? jihad ke Palestina, jihad ke Mesir !? Malah mati konyol lo!!

Rasulullah SAW menyuruh umatnya untuk IQRA, bukan dengan BUNUH, HANCURKAN dan BAKAR. Membaca adalah bukti kecintaan kita kepada tuhan dan rasul Nya, itulah perintah pertama untuk jadi umat yang beradab dan maju. Aneh rasanya, jika umat islam dapat perintah IQRA tetapi umat lain yang melaksanakannya. Maka dari itu, jangan menyalahkan muslim tak suka baca. saat ini, diinjak dan dijadikan keset oleh umat beragama lain hobi melahap bacaan.

Jika dalam membaca tulisan ini anda masih juga marah, dan menghujat, serta menyalahkan orang lain dan tidak mau koreksi diri kita sendiri, maka sesungguhnya itu menunjukan tentang seperti apa Pribadi kita. Silahkan anda bagikan tulisan ini untuk membangkitkan semangat umat muslim untuk rajin MEMBACA dan MEMBACA mulai detik ini juga!.

1153 Total Views 1 Views Today

_____________________________

About Redaksi

Kirimkan Tulisan anda seputar Dunia Perpustakaan dalam bentuk Artikel, makalah, lowongan kerja pustakawan, seminar perpustakaan, dll ke email Redaksi : redaksi@duniaperpustakaan.com

3 comments

  1. Siti Khusna Lestari

    Membaca tulisan ini sebagai seorang muslimat, saya malu banget denga keislaman saya yang selama ini benar2 lebih hanya menyalahkan yahudi tapi saya sendiri malah tidak pernah mengajarkan anak saya untuk rajin membaca :-(

    Makasih untuk penulis yang memberikan tulisan yang sangat memberi motivasi dan inspirasi ini. Izin sebarkan tulisan. Terima kasih

    • Yang harus dilakukan oleh umat islam sekarang yaitu mari kita belajar bagaimana kejayaan islam saat itu dikarenakan karena umatnya yg rajin membaca dan menulis. dan salah satu penyebab mundurnya islam karena sekarang umat islam malas membaca dan malas juga untuk menulis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Tulisan Paling Banyak Dibaca Lainya:
Pendaftaran CPNS 2013 di Kementrian Kehutanan RI
Pendaftaran CPNS 2013 di Kementrian Kehutanan RI, 1 Pustakawan dan 1 Arsiparis

Dunia Perpustakaan...

perpustakaan NCsoft 3
Mengintip Perpustakaan Modern Perusahaan Game Terbesar Dunia NCsoft Korea

Dunia Perpustakaan...

Fasilitas Perpustakaan UI
Komisi III DPR Heran Tersangka Korupsi Proyek Perpustakaan UI Belum Ditahan

Dunia Perpustakaan...

Close