Dipinjam Tahun 1911 Buku ini Dikembalikan 2021, Selama 110 Tahun Kondisi Buku Dirawat Sangat Baik

Dunia Perpustakaan | Baru-baru ini banyak media yang mempublikasikan terkait dengan sebuah buku yang dipinjam sejak 1911 dan baru dikembalikan tahun 2021.

Termasuk media International yang kami kutip yaitu nytimes.com (30/11/2021), dalam pemberitaanya disebutkan bahwa tidak jelas siapa yang sebenarnya mengembalikan buku “New Chronicles of Rebecca” yang sudah berusia 110 tahun tersebut.

Dikatakan oleh Kate Douglas Wiggin dari perpustakaan di Boise mengatakan tidak diketahui siapa yang memiliki buku tersebut selama ini. Namun dirinya memastikan kalau siapapun yang memilikinya selama ini, sang pemilik buku tersebut merawat buku tersebut dengan sangat baik.

Hal tersebut bisa dilihat dari kondisi bukunya, mulai dari sampul buku, hingga halaman demi halamanya nyaris tidak ada yang rusak. Bahkan beberapa gambar yang ada dalam beberapa halaman di buku tersebut, semuanya nyaris tanpa rusak sehingga masih bisa terbaca dan terlihat dengan sangat baik.

Pihak Perpustakaan sebenarnya sangat menyayangkan, kenapa si pemilik tidak berani memunculkan diri, padahal pihak perpustakaan tidak akan melakukan denda peminjaman. Hal tersebut dikarenakan buku tersebut sudah berusia sangat lama sehingga oleh pihak perpustakaan sudah dinyatakan sebagai buku yang hilang.

Kalau dihitung denda yang diterapkan di perpustakaan tersebut, setidaknya buku tersebut menerima denda sebanyak $800 jika dihitung denda 2 sen per hari sejak 1911.

Lebih tepatnya buku ini diketahui dikembalikan pada akhir Oktober atau awal November 2021 di perpustakaan yang berlokasi di Garden City terdekat. Pada saat itu Pustakawan disana mengirim buku tersebut ke perpustakaan utama di Boise karena masih ada sisipan dari perpustakaan tua di kota yang sudah tutup.

Tidak jelas siapa yang memeriksa salinan itu, siapa yang mengembalikannya atau di mana selama ini.

Sebenarnya kasus pengembalian buku yang berlangsung sangat lama hingga puluhan tahun tak hanya kali ini saja terjadi.

Sebelumnya ada juga kasus serupa, misalnya cerita seorang wanita bernama Wisconsin yang mengirimkan sebuah buku yang sudah 63 tahun terlambat dikembalikan ke Perpustakaan Umum Queens di New York. Pada tahun 2016 yang lalu juga ada seorang wanita Manhattan berusia 72 tahun yang baru mengembalikan sebuah buku yang terlambat jatuh tempo selama 57 tahun.

Berdasarkan pencarian didapatkan informasi bahwa salinan buku “New Chronicles of Rebecca” ini dijual dengan harga sekitar $1,50 saat awal diterbitkan pada tahun 1907.

Orang yang memeriksa “New Chronicles of Rebecca” pada tahun 1911 dapat beristirahat dengan tenang, karena Perpustakaan Umum Boise menghapus biaya keterlambatan untuk buku-buku yang jatuh tempo pada tahun 2019. Jika tidak, orang tersebut akan berhutang sekitar $800, karena perpustakaan mengenakan denda dua sen per hari, kata perpustakaan tersebut di Facebook.

Namun, bahkan di awal abad ke-20, perpustakaan tidak pernah mengenakan denda lebih dari harga buku, kata Anne Marie Martin, asisten perpustakaan di perpustakaan utama.

“Buku dapat disimpan dua minggu tanpa pembaruan, kecuali jika diberi label lain,” kata salah satu sisipan buku. Catatan checkout buku menunjukkan bahwa itu jatuh tempo pada November 1911, bukan 2021. Itu terdaftar sebagai hilang pada tahun 1912, kata Ms. Martin.

Beberapa sistem perpustakaan di seluruh negeri telah menghapus denda yang terlambat dalam beberapa tahun terakhir untuk mendorong orang untuk terus datang kembali.

Rencananya, setelah salinan “New Chronicles of Rebecca” Perpustakaan Umum Boise akhirnya dikembalikan, itu akan dipajang di ruang khusus di perpustakaan utama, kata Ms. Driebergen.

Pustakawan tidak mengetahui nama orang yang memeriksa buku pada tahun 1911 karena mereka tidak lagi menyimpan file kertas yang digunakan seabad yang lalu, katanya.

Tetapi perpustakaan berharap seseorang yang mengetahui keberadaan buku tersebut dapat memberi tahu stafnya. “Kami berharap seseorang datang dan berkata, ‘Hei, itu buku nenek saya,’” kata Driebergen.

“Jika kami memiliki sedikit pemahaman tentang sejarahnya, kami akan senang mendengarnya,” tambahnya, menjanjikan, “Jelas tidak ada denda atau apa pun yang akan diterapkan.”

TENTANG Dunia Perpustakaan

duniaperpustakaan.com merupakan portal seputar bidang dunia perpustakaan yang merupakan bagian dari CV Dunia Perpustakaan GROUP. Membahas informasi seputar dunia perpustakaan, mulai dari berita seputar perpustakaan, lowongan kerja untuk pustakawan, artikel, makalah, jurnal, yang terkait bidang perpustakaan, literasi, arsip, dan sejenisnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *